It’s My Life


Diajak Jadi Wanita Panggilan
April 22, 2008, 4:37 pm
Filed under: Umum

Sore itu, pukul 15.30 di sebuah rumah seorang muncikari wanita panggilan di bilangan Sanur. Beberapa wanita terlihat asyik melihat-lihat barang dagangan. Begitu melihat kedatanganku, Susan, (nama samaran), sang mami meminta “anak-anak”nya bernegosiasi pernak-pernik wanita itu di belakang rumah. Sebagian wanita memilih tetap tinggal di sofa berwarna biru tua itu.  Selama lebih kurang 20 menit, aku berbincang kangin-kauh dengan beberapa wanita di sana. Tak lama, Susan meminta Sisil (bukan nama sebenarnya) menemaniku.

“Ya..begini ini kalau sore Mbak. Lagi jam istirahat,” ujar Sisil. Perawakannya bongsor. Kulitnya putih dengan rambut panjang melewati bahu. Kalau saja dia tak tinggal di sana, tak ada yang bisa membedakan jika dia berprofesi sebagai PSK. Sejak awal, terlihat dia wanita yang sangat ramah. Tak ada yang mencolok dari dirinya. Termasuk cara dia berpakaian. Ketika aku meminta dia menceritakan tentang dirinya, Sisil sama sekali tak keberatan.

“Saya masuk ke sini ketika umur 25 tahun,” tuturnya. Ia memutuskan pergi dari Semarang dari kampung halamannya, memang dengan tujuan menjadi PSK. Di Semarang, hidupnya sangat miskin. Ayahnya seorang buruh bangunan. Penghasilannya bahkan tak cukup untuk menghidupi ketiga adiknya yang masih sekolah. Ibunya sudah meninggal beberapa tahun yang lalu.

Di Semarang, Sisil bekerja di salon. Selain membantu ayah menghidupi ketiga adiknya, Sisil juga memiliki satu anak yang kini berusia empat tahun. “Saya janda Mbak. Saat anak saya berusia dua tahun, saya minta cerai,” ceritanya. Sisil tak tahan dengan sikap suaminya yang ringan tangan. Tanpa alasan yang jelas, ia kerap menerima bogem mentah dari suaminya yang tiba-tiba berubah. “Waktu menikah sih kami saling cinta. Tapi nggak lama, dia kok malah sering mukuli saya. Lama-lama, saya nggak tahan. Ya saya milih cerai saja,” sambungnya.

Sisil yang hanya tamatan SMP, sangat sulit mencari pekerjaan. Biaya hidup dengan balita yang memerlukan gizi, membuat dia kewalahan. “Buat beli susu anak aja, gaji saya nggak cukup Mbak,” katanya. Tekanan ekonomi yang berlebihan, membuat ia setuju saja ketika dua tahun yang lalu, seorang teman mengajaknya hijrah ke Bali. “Waktu itu, saya ketemu teman sekolah yang hidupnya kelihatan mapan. Ternyata, dia kerja jadi PSK, ya di rumah mami ini,” lanjutnya.

Temannya itu bertutur tentang penghasilannya yang bisa jutaan rupiah tiap bulan. Tentu saja, Sisil tergiur. Pikirnya, jika ia bisa memberikan jutaan rupiah untuk keluarga, anak, ayah dan adik-adiknya pasti terjamin. Ia akan bisa membelikan susu anaknya, menyekolahkan adik-adiknya dan membantu biaya hidup keluarga sehari-hari. “Waktu itu adik saya yang nomor dua sudah mogok sekolah. Dia malu karena nggak punya uang untuk bayar sekolah,” ujarnya. Sebagai kakak tertua, Sisil ingin membantu ayahnya.

Akhirnya, tawaran temannya diterima. Anaknya dititipkan pada ketiga adiknya. Tekadnya sudah bulat; menjadi PSK dan mendapatkan uang jutaan rupiah. Saat pamitan kepada ayah dan adik-adiknya, Sisil mengatakan mendapatkan tawaran kerja di salon di Bali. Mereka pun melepaskannya dengan harapan besar.

Sesampainya di Bali, Sisil langsung bertemu mami. Ia tinggal di mess yang telah disediakan. Kamar dan makan sehari-hari ditanggung mami. “Kami wanita panggilan Mbak, bukan seperti di lokalisasi itu,” jelasnya. Pertama kali dapat order, Sisil merasa takut. “Saya jijik, kikuk, malu. Jangan ditanya bagaimana perasaan saya waktu itu. Mbak bisa bayangkan, gimana rasanya saya harus berhubungan intim dengan pria yang bukan suami saya?” katanya dengan mata menerawang. Waktu itu, ia mendapat tamu lokal, asli Bali. Pria yang mem-booking-nya, tahu jika Sisil baru pertama kali melayani tamu. “Dia pengertian sekali. Malah dia yang ngasih saya saran, bagaimana bagusnya melayani tamu. Dia juga nggak marah ketika saya nggak bisa melayani dia dengan baik,” ujar Sisil dengan mata yang mulai berkaca-kaca. Dengan pria Bali itu, dia hanya di-booking short time. “Per jam, saya dibayar Rp 100 ribu,” katanya.

Air mata Sisil makin menggenang. Ia berusaha mengingat-ingat pengalaman pertamanya menjadi wanita panggilan. “Mungkin memang harus begini nasib saya ya Mbak,” katanya. “Siapa sih yang mau jadi PSK Mbak? Kalau saya pikir lagi, saya juga nggak mau. Tapi saya bisa apa? Kalau nggak begini, keluarga saya nggak bisa hidup lebih baik. Saya nggak punya pendidikan tinggi. Adik saya nggak bisa sekolah. Anak saya nggak bisa minum susu. Siapa sih yang mau jadi PSK Mbak?” katanya sambil terus mengulang pernyataannya.

Sisil tak mampu menahan tangisnya. Dia beranjak ke kamar. “Mbak, sudah aja ya. Nggak usah tanya lagi. Saya ingat ibu Mbak,” katanya sambil terus menangis. Perbincangan itu benar-benar terhenti. Sisil berusaha menahan tangisnya. Diambilnya handuk kecil yang tergantung di lemari pakaian. Dengan lembut, ia mengelap air matanya. “Saya ingat ibu saya Mbak. Beliau pasti sedih kalau tahu saya begini,” ujarnya. (bersambung)

 

 


28 Komentar so far
Tinggalkan komentar

huh..jadi speechless..mau pasrah salah, mau usaha ga da hasil..Begitulah hidup. Dijalani saja. Ga da salahnya juga menjadi PSK. Yang penting hati tetap manusia..

Komentar oleh eka

mbak gimana dong cara nya jadi wanita mlm kasih tau dong kmi mau lah jadi wanita mlm

Komentar oleh nia

mudah koq…sering2 aja keluar malam, jamgan pulang sebelum jam 5 pagi..lama2 persis kelelawar

Komentar oleh cepot

gampang…..caranya yg pasti ada yang masarin lah ke om2, he2…

Komentar oleh lida

mbk q tigl di bali.end q mu cri cewek tentux canti end bisa puasin q.hubungi q.087860894321 kusus cewek yang jg mau di puasin

tau.eko trazo2yahoo.co.id

Komentar oleh eko

Samaa

Komentar oleh tata

q psan pskx mbk?sms ya 087860894321

Komentar oleh eko

Hay ,, aq maw dunk’ aq jg lg dbalii,,

Komentar oleh handiekha

Pilihan hidup yg sulit, tapi saran saya kalo emang udah cukup tabungannya cobalah berusaha untuk alih profesi (usaha salon, warung dll), karena ga selamanya lho laku.., kan kalo ga sedia payung sebelum hujan gimana (basah dongg,,) maksudnya kalo udah tua jangan sampai kembali miskin lagi.
met berjuang ya..

Komentar oleh tris gunawan

kalo sudah punya duit banyak, cobalah alih profesi. Jangan trus2an jadi PSK. Mungkin bisa ganti profesi jadi mami.

Komentar oleh harun

hidup memang tdk seimbang ya..ada org yg menghambur2kan uang utk mencari kesenangan..di lain pihak ada yg berjuang mati2an utk hidup…tp inilah dunia,yg kuat yg akan bertahan…semoga di masa depan kehidupan anda akn lebih baik…

Komentar oleh kris

kalo uang sudah mencukupi usahakan kerja lain… yang penting hidop pasti di teruskan…

Komentar oleh BUDIN

mooooy-mooooy leeeeeek aweeeeiiiittttt

Komentar oleh permana

Sebaiknya berhenti saja jadi PSK panggilan, sayang jika ketuaran virus HIV, bisa cepat mati, siapa yang akan ngurus putranya? Kerja wira swasta meskipun kecil-kecilan. seperti jualan pulsa atau lainnya. Cepatlah kembali ke rumah kasihan putranya.

Komentar oleh Mawardi Romadhon

Sekarang kamu ada dimana aku pingin cobain memekmu

Komentar oleh Luky

TUHAN MENCIPTAKAN MANUSIA SAMA NAMUN KITA YANG TIDAK MENDEKATKAN DIRI PADA NYA MAKA HIDUP KITA MERANA. AKU AJAK UNTUK BERTOBAT DAN MENGIKUTI SEMUA YANG TELH DI FIRMANKAN DI KITAP SUCI,[ALKITAB]

Komentar oleh tarkuo.m

TUHAN YESUS AKAN MERUBAH ENGKAU JIKA ENGKAU MAU BERTOBAT DAN MENGIKUTI DIA DENGAN JALAN BERTOBAT DI BAPTISKAN, PERCAYA ENKAU AKAN DI UBAH.

Komentar oleh tarkuo.m

hi semuanya….
saya skrng berumur 19 tahun, saya lahir thun 1992 di kota palembang..
sekarang ini, saya sedang membutuhkan uang yang banyak untuk menyekolahkan adik adik saya, serta menghidupi keluarga saya karena saya anak paling besar dan ibu dan ayah sedang sakit sakitan terus..
saya menyediakan jasa “penghibur” bagi yang membutuhkan.
tolong hubungi 081958204214, berapapun saya terima, saya sedang benar benar membutuhkan uang, saya kerja 24 jam non stop..

Komentar oleh tantizz

Hy semua…aku lg butuh uang banget nie mau bayar hutang tp gl ada uang nya, aku stay di bali, kalau ada yg mau hubungi di sini 085727068161 di tunggu yaa

Komentar oleh Fiana /umur 26 thn

Hidup itu pilihan

Komentar oleh iwayansudana

kenthu aja enak he2

Komentar oleh lida

HIDUP ITU INDAH,,,GAK USAH DI BUAT SUSAH,,MNGKIN GAK ADA CRA LAIN SELAIN JD PSK,,DIAWALI DR SEKARANG DGN NIAT, KLO BESOK GAK JD PSK LG,,SIAPA TAU TUHAN KASI KITA JALAN,,,” ADA NIAT PASTI ADA JALAN” BUKTIKAN SENDIRI KLO TUHAN ITU ADA…..APA JADINYA KLO DI DUNIA INI GAK ADA SEORNG PSK,,,GOOD LUCK SMOGA SUKSES APA YG DI CITA2 KAN

Komentar oleh SAMM

enjoy with my live (085299282707)

Komentar oleh raesa

aku juga pengen jdi wanita penghibur

Komentar oleh lestari

sya yuanita umur saya 17 thn sya lg butuh uang buat bantu berobat tlpn q y di 089653556063

Komentar oleh yuanita simatupang

Sama aq yukz

Komentar oleh handiekha

Jjr aq skrng lg butuh uank ,, aq pengen ada yg maw bayar aq ,, aq skrng tggl dbalii ,,
Please bantu saya ,,

Komentar oleh handiekha

Jual obat bius, obat tidur ,obat perangsang bikin orang pingsan,,,,,,

Hubungi;081 226 592 555

Komentar oleh rudywijayanto123




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: